Permohonan

Males buka laptop jadi buka pake hape aja kek kemaren-kemaren. Kemudian baca post dari orang lain, kemudian senyum-senyum sendiri, kemudian nyari opsi nge-block orang lewat hape, kemudian bingung sendiri karna ga nemu-nemu, dasar gaptek aja sih ๐Ÿ˜†, ya sudah tulis jadi post aja, siapa tau si mbaknya baca. 

Dear mbak yang ga suka sama tulisan saya, saya mohon maaf sebelumnya, dan mohon diklik tombol unfollow-nya. 

Karna sungguh saya lebih iklas tulisan saya ga ada yang baca, daripada tulisan saya malah meningkatkan hasrat nyinyir anda, karna sesungguhnya saya buat blog ini untuk membuat pikiran (saya) jadi lebih baik. 

Jadi daripada salah paham dan tulisan saya malah membuat orang lain jadi nyinyir dan sok menyindir dan semacamnya, mending ga usah dibaca yah, mbak. Saya iklas kok sungguh. 

Sekali lagi, mohon klik tombol unfollow-nya yah. Terimakasih ๐Ÿ˜Š

Advertisements

Kepo berujung kesel

Bosen mengakibatkan bulak balik buka sosmed, ig โžก wp โžก fb โžก babe โžก detik โžก ig โžก wp โžก pb โžก babe โžก detik โžก dan seterusnya. 

Akhirnya iseng buka profil temen sekolah dulu, kemudian shock !

Ini temen yang dulunya asik, berpikiran terbuka, dan cerdas, sekarang sudah berubah jauh. 

Isi status dan link yang di-share rata-rata isinya yang berat sebelah, mostly pemerintah. Semua keburukan dan (yang menurut mereka) kegagalan mr.president di-share gila-gilaan. Tapi prestasinya ga ada disebut sama sekali.

Protes harga listrik naik tapi ga protes dpr yang minta tambahan dana sekian banyak untuk ini itu yang ga jelas. Protes harga garam naik tapi diem aja ketika parpol minta tambahan dana. 

Memang, kalau dari status-statusnya lain keliatan kalo beliau memang sudah merubah penampilan jadi lebih tertutup, tapi bukan berarti jalan pikiran harus tertutup juga dong. 

Boleh kita benci sama seseorang atau sesuatu atau lembaga tertentu, tapi bukan berarti kita diperbolehkan untuk HANYA share keburukan dong. Karna segala sesuatu itu ada sisi buruk dan sisi baik. 

Tidak semua yang TERLIHAT jelek itu sepenuhnya jelek, dan tidak semua yang terlihat baik itu sepenuhnya baik.

Daripada makin kesel karna sempitnya pikiran sang teman, lebih baik tutup saja profilnya, ternyata memilih opsi hide dulu itu memang keputusan yang terbaik ๐Ÿ˜

Yang Terlupakanย 

Pulang ke Palembang, kita memutuskan untuk napak tilas masa lalu, kita pilih Jakabaring as a must place to visit, selain karna Darl belom pernah ke Dekranasda, Taman Pelangi Sriwijaya ini (lokasinya disebelah dekranasda) dulu jadi tempat pertama kita wefie setelah tahun baru years before. 

Tapi sayang semua sudah berubah, mungkin sudah tak ada lagi orang yang mau datang berfoto dengan lampu-lampu, atau mungkin karna patung kertasnya rusak kena hujan dan panas, atau karna-karna yang lain. 

Sayang ngeliatnya, patung-patung yang ditinggalkan, ilalang yang tumbuh subur, sampai bangunan yang dibiarkan rusak tak terawat. 

Tapi kita bisa apa, lebih baik abadikan apa yang bisa diabadikan saja, sebelum alam kembali menunjukkan kuasa dan menghancurkan semua yang tersisa. 
(note. Test nulis pake hape, poto yang udah diedit lupa di save dan langsung di collage, males edit ulang, upload yang collage ajalah)

Our Convo

๐Ÿ‘ง = aku
๐Ÿ‘ฆ = Darl

๐Ÿ‘ฆ : yank, sekarang tanggal berapo ?
๐Ÿ‘ง : tanggal 24, kenapo ?
๐Ÿ‘ฆ : belom tanggal 28 yeh ? (gajian)
๐Ÿ‘ง : sabar, tunggu hari senin. Emang kenapo, abang nak beli apo ?
๐Ÿ‘ฆ : ….. Jajaaannn… (nada memelas)
๐Ÿ‘ง : haiizzz kirain ada yang penting mau dibeli ckckck

Tapi emang bulan ini parah bener, dari tanggal 15 kita udah cekak.
Kebanyakan jajan sih pas awal bulan !
Bulan depan mesti nabung lah, harus! Pegel udah ga ada duit mulu ๐Ÿ˜ฒ

Blokino8Jalan2 : Mangrove TRC

26 Februari 2017.ย 
Duit udah sekarat, sementara gajian masih 2 hari lagi, nyerah, jalan ke Uban, mau ambil sisa duit di tabungan :\ . Kebetulan hari itu Darl libur, dan seperti biasa kalo dia udah libur dia maunya jalan klo ga ya tidur. Supaya kita ga bosen ya sekalian poto-potolah ya, ke Sakera, mayan ada pantai gratis.ย 

Eh begitu nyampe di daerah perumahan sebong pereh, liat tanda wisata alam. Wait, what ?!. Puter balik, bang, ayok liat, sapa tau tadi salah baca.ย 

IMG20170226172123

Lokasinya di depan perumahan yang tipe 36/45 lupa, sebelahan juga sih, jadi ga bingung. Rada maju mundur mau masuk sini, liat dong jalan masuknya jalan tanah, mana tadi pagi abis ujan, bakal becek nih, males banget kan becek-becekan.

Berhubung laki udah tau klo bininya emang suka plin-plan tapi ujung-ujungnya kepengen, jadi dia putusin tetep ajalah masuk, klo becek ya gapapa, tinggal cuci ban aja.ย 
Ternyata eh ternyata ga becek, tanahnya emang lembab, tapi sama pengelola udah dilapis sama pasir pantai, jadi ya ga ada cerita tanah merah lengket ke ban (ga tau ya klo kondisinya abis ujan deras).ย 

Untuk jalan masuk pun ga repot, udah dikasih plank tanda, gerbang masuknya juga lumayan gede. Jadi klo sampe nyasar yaaa gimana yah ๐Ÿ˜€

Sampe depan gerbang kita didatengin petugas karcisnya, biaya masuk Rp. 5.000/ orang. Karna kita 2 orang ya bayar 10ribu. Dan drama singkat pun terjadi, kan tadi dah dibilang duit sekarat, cuma bawa 5000 doang ๐Ÿ˜€ akhirnya bongkar-bongkar duit receh (di mobil kita taro duit receh 200, 500, sama 1000). Dan terkumpullah 10ribu. Untung cukup, klo ga cukup kan jadi puter balik ๐Ÿ˜€

DSC_0147

Yang pertama keliatan itu pondok-pondok ini, tempat makan, yang pusatnya semacam pujasera gitu. Lah bingung dong, kan tulisannya mangrove, mangrovenya manaaaaaaa (laki pura-pura ga denger bininya berisik)

Untuk tempat parkir masih self service ya, jadi disini ga disediain tempat parkir, ya cari aja sendiri mau parkir dimana, mau parkir gimana, ya intinya suka-suka lah ๐Ÿ˜€
Cuma waktu kita dateng ternyata di daerah itu udah rame, dan udah ada pelopor parkir, jadi ya kita ikut ajalah.

DSC_0146

Dibelakang pondok-pondok tempat makan itu, keliatan 2 pohon ini, dan pantai yang lagi surut. Dari jauh rada bingung, karna ini pohon lumayan rame, lah kan katanya mau ke mangrove, kok malah rame-rame disekitar pohon sih ?! masa mangrovenya cuma 2 pohon ini doang ?! Ternyata di pohon itu dipasang ayunan, dan sukses jadi salah satu spot poto dedek-dedek abegeh dan mamah-mamah yang demen motoin anaknya. Lumayan cantik sih backgroundnya. Ini klo air pasang pohonnya kerendem keknya, bakal lebih seru lagi dong poto-potonya :D.

DSC_0161

Buat yang ogah becek ato kotor, pengelola juga sediain ini ayunan buat poto dan maen sambil liat laut (klo mau). Nah itu keliatan ya dibelakang, parkir mobilnya suka-suka ๐Ÿ˜€

Setelah celingak-celinguk bentar, dan puas poto-poto diayunan (tapi sebel, karna Darl ambil potoku kelewat terang, padahal posenya udah bagus :/ untung bininya jagoan, bikin item putih aja deh, yang penting tetep oke buat dipajang di Ig ๐Ÿ˜€ ), kita akhirnya mutusin masuk ke Mangrove, ya kan ga lucu klo masuk ke Mangrove udah gelap, apa yang mau diliat lagi ?! ๐Ÿ˜€

DSC_0148

Mangrovenya. Hah ? ga salah, kok kecil ??? (laki lagi-lagi pura-pura ga denger bininya berisik , malah sibuk poto-poto ๐Ÿ˜€ ). Di kanan bawah itu jalan masuknya, jembatan kayu yang lebarnya kurang lebih 1m. Jadi bisa kira-kira sendirilah ya berapa luas ini Mangrove.

Sambil jalan udah berisik aja, ‘bang ini beneran Mangrove?’ ‘kok kecil?’ ‘ga salah ni ?’ ‘apa yang bisa diliat tempat kecil gitu ?’ dan Darl cuma ngangguk-ngangguk aja ckckkckcck.ย 

IMG20170226162829

Baru kali ini liat akar Mangrove dari deket, warnanya item, kirain kebakar, ternyata emang gitu warnanya. Cuma sayang, banyak sampah dari laut (anggap aja gitu) yang nyangkut di akar-akar Mangrove. Jadi kurang enak klo liat kebawah. Next time deh nyoba dateng waktu pasang, biar ada perbandingan.ย 

DSC_0191

Masuk ke dalem, lumayan adem. Walopun awalnya cemas liat kursi kayu, tapi ternyata ini kursi kuat kok, mayan juga jadi tempat selfie. Jalannya zig-zag dan panjangnya cuma kurang lebih 100m saja! emang beneran kecil deh ๐Ÿ˜€ . Disediain tempat sampah, cuma klo yang keliat masih ada aja orang yang ninggalin sampah di saung (?) yang ada di dalem sini. WHY oh WHYย 

DSC_0189

Ni saung ato pondok-pondokan didalem Mangrove. Lumayan banyak sih dibuatnya, ada kali 10, cuma ya itu, entah kenapa keknya lebih asik duduk-duduk di jembatannya ya, ada 2 rombongan yang keliatan duduk di jembatan, sambil ngeliatin laut/selfie, padahal saungnya masih pada kosong. ย 

DSC_0169

Bonus poto diri di ujung Mangrove.

Setelah sampe ujung kita iseng masuk ke area saung, kebetulan ada keluarga yang baru keluar, eh ternyata disini lokasinya bagus, saungnya diatas pantai gitu, jadi viewnya ke laut langsung. Gimana kesannya ? anginnya kueenceeenggg! dah lupakanlah poto cantik dengan latar belakang sunset, yang ada rambut kemana-mana ๐Ÿ˜€ .ย 
Sekitar jam 5 kita bosen dan mutusin lanjut jalan ke Uban, siapa tau masih sempet ngejer sunset ke Sakera (yang ternyata ga dapet karna pas kita jalan awannya turun, nutupin matahari).
Waktu jalan pulang kita ngelewatin pasangan (?) yang duduk-duduk di kayu sambil selfie. Trus masnya bilang : lah, disana masih ada lagi, kenapa kita jalan kesana aja ?! (ada belokan klo mau ke area saung), yok kita kesana yok, dan dijawab ga mau sama mbaknya, udah pw keknya itu mbaknya hahahahaha. Kita juga klo iseng ga bakal liat itu saung kok mas, tenang, mas ga sendiri :p .

Kesan Mangrove TRC desa Sebong Pereh :

  • Kurang luas, keknya masih bakal diperluas sih (asumsi sotoy), karna ujung jembatannya belom dibikin putus, dan masih ada alat berat disekitar situ. Jadi untuk harga 5000/orang itu berasa kemahalan. Klo sekedar orang dua sih ga masalah ya, lah gimana klo keluarga besar yang pengen santai, mahal bok jatuhnya.ย 
  • Tempat parkir ga ada, jadi rada bikin bingung (dikit)
  • Di dalam Mangrove bersih, ada tempat sampah tiap berapa meter, ada pondokan juga buat santai-santai ato makan bekal yang dibawa dari rumah, tapi jaga kebersihan ya.

Kesimpulannya kita suka sih klo cuma buat santai, kumpul keluarga, ngobrol-ngobrol, makan-makan ato sebangsanya, tapi klo buat poto-poto kurang lah ya.
Klo ditanya bakal balik lagi ato ga, mungkin, someday. Ga dalam waktu dekat yang pasti, kita lebih pilih cari tempat laen aja hehe ๐Ÿ™‚

Yak, mau jalan kemana lagi kita, bang ๐Ÿ˜€

Geli itu ketika … (2)

Liat orang yang setiap minggu pasang status ke Gereja blablabla, pelayanan ini itu blablabla, pajang ayat Alkitab blablabla, pajang status arif nan bijaksana blablabla, tapi di dunia nyata ternyata …ย 

Kadang bingung, kok orang bisa gitu ganti kepribadian di dunia maya sama di dunia nyata. Emang niatnya boong, ato emang sebenernya mereka ga ngeh klo mereka ga seperti yang mereka imajinasikan di dunia maya ?

Ada yang sungguh di depan orang lemah lembut, update status selalu tentang keTuhanan yang maha esa, lah tapi kok mamak sendiri dibentak, di depan orang lain pula ?!ย 
Ato yang selalu pajang ayat Alkitab dan status bijak, ealah kok hamil duluan ?!
Ato yang selalu pasang saluran tv keagamaan, nyanyi lagu rohani sepanjang waktu, tapi joroknya astaga !!! mana semua tetangga diajak berantem pula ?! aku yang seagama sama beliau jadi malu.
Ato yang selalu jadi pelayan Tuhan, melakukan pelayanan disana-sini, pajang ayat Alkitab juga, pajang status bijak juga, lah kok cara ngingetin orang laen pake acara ngebentak. Kasihnya dimana kasih ??

Sungguh klo ngeliat orang-orang itu di beranda bawaaan pengen ketawa. Sekarang sih udah di hide sebagian, yang sebagian lagi ga di hide karna either keluarga ato temen, ya kan pengen tau juga kabar mereka gimana.ย 
Cuma ya klo dipikir-pikir lagi, mungkin yang mereka post itu sebagai reminder ke diri sendiri kali yah, mungkin mereka sedang berusaha ke jalan yang benar, mengamalkan kasih yang sesungguhnya, dan dengan saying it out loud sekalian memacu mereka jadi lebih baik.

Tidak, aku ga ngerasa lebih baik, karna aku malah lebih parah keknya, gimana ceritanya orang yang males Gereja bisa lebih baik dari mereka yang pelayanan tiap minggu coba ?! XDย 

Mari jadikan sosmed sebagai hiburan saja lah.ย