Blokino8Jalan2 : Mangrove TRC

26 Februari 2017. 
Duit udah sekarat, sementara gajian masih 2 hari lagi, nyerah, jalan ke Uban, mau ambil sisa duit di tabungan :\ . Kebetulan hari itu Darl libur, dan seperti biasa kalo dia udah libur dia maunya jalan klo ga ya tidur. Supaya kita ga bosen ya sekalian poto-potolah ya, ke Sakera, mayan ada pantai gratis. 

Eh begitu nyampe di daerah perumahan sebong pereh, liat tanda wisata alam. Wait, what ?!. Puter balik, bang, ayok liat, sapa tau tadi salah baca. 

IMG20170226172123

Lokasinya di depan perumahan yang tipe 36/45 lupa, sebelahan juga sih, jadi ga bingung. Rada maju mundur mau masuk sini, liat dong jalan masuknya jalan tanah, mana tadi pagi abis ujan, bakal becek nih, males banget kan becek-becekan.

Berhubung laki udah tau klo bininya emang suka plin-plan tapi ujung-ujungnya kepengen, jadi dia putusin tetep ajalah masuk, klo becek ya gapapa, tinggal cuci ban aja. 
Ternyata eh ternyata ga becek, tanahnya emang lembab, tapi sama pengelola udah dilapis sama pasir pantai, jadi ya ga ada cerita tanah merah lengket ke ban (ga tau ya klo kondisinya abis ujan deras). 

Untuk jalan masuk pun ga repot, udah dikasih plank tanda, gerbang masuknya juga lumayan gede. Jadi klo sampe nyasar yaaa gimana yah 😀

Sampe depan gerbang kita didatengin petugas karcisnya, biaya masuk Rp. 5.000/ orang. Karna kita 2 orang ya bayar 10ribu. Dan drama singkat pun terjadi, kan tadi dah dibilang duit sekarat, cuma bawa 5000 doang 😀 akhirnya bongkar-bongkar duit receh (di mobil kita taro duit receh 200, 500, sama 1000). Dan terkumpullah 10ribu. Untung cukup, klo ga cukup kan jadi puter balik 😀

DSC_0147

Yang pertama keliatan itu pondok-pondok ini, tempat makan, yang pusatnya semacam pujasera gitu. Lah bingung dong, kan tulisannya mangrove, mangrovenya manaaaaaaa (laki pura-pura ga denger bininya berisik)

Untuk tempat parkir masih self service ya, jadi disini ga disediain tempat parkir, ya cari aja sendiri mau parkir dimana, mau parkir gimana, ya intinya suka-suka lah 😀
Cuma waktu kita dateng ternyata di daerah itu udah rame, dan udah ada pelopor parkir, jadi ya kita ikut ajalah.

DSC_0146

Dibelakang pondok-pondok tempat makan itu, keliatan 2 pohon ini, dan pantai yang lagi surut. Dari jauh rada bingung, karna ini pohon lumayan rame, lah kan katanya mau ke mangrove, kok malah rame-rame disekitar pohon sih ?! masa mangrovenya cuma 2 pohon ini doang ?! Ternyata di pohon itu dipasang ayunan, dan sukses jadi salah satu spot poto dedek-dedek abegeh dan mamah-mamah yang demen motoin anaknya. Lumayan cantik sih backgroundnya. Ini klo air pasang pohonnya kerendem keknya, bakal lebih seru lagi dong poto-potonya :D.

DSC_0161

Buat yang ogah becek ato kotor, pengelola juga sediain ini ayunan buat poto dan maen sambil liat laut (klo mau). Nah itu keliatan ya dibelakang, parkir mobilnya suka-suka 😀

Setelah celingak-celinguk bentar, dan puas poto-poto diayunan (tapi sebel, karna Darl ambil potoku kelewat terang, padahal posenya udah bagus :/ untung bininya jagoan, bikin item putih aja deh, yang penting tetep oke buat dipajang di Ig 😀 ), kita akhirnya mutusin masuk ke Mangrove, ya kan ga lucu klo masuk ke Mangrove udah gelap, apa yang mau diliat lagi ?! 😀

DSC_0148

Mangrovenya. Hah ? ga salah, kok kecil ??? (laki lagi-lagi pura-pura ga denger bininya berisik , malah sibuk poto-poto 😀 ). Di kanan bawah itu jalan masuknya, jembatan kayu yang lebarnya kurang lebih 1m. Jadi bisa kira-kira sendirilah ya berapa luas ini Mangrove.

Sambil jalan udah berisik aja, ‘bang ini beneran Mangrove?’ ‘kok kecil?’ ‘ga salah ni ?’ ‘apa yang bisa diliat tempat kecil gitu ?’ dan Darl cuma ngangguk-ngangguk aja ckckkckcck. 

IMG20170226162829

Baru kali ini liat akar Mangrove dari deket, warnanya item, kirain kebakar, ternyata emang gitu warnanya. Cuma sayang, banyak sampah dari laut (anggap aja gitu) yang nyangkut di akar-akar Mangrove. Jadi kurang enak klo liat kebawah. Next time deh nyoba dateng waktu pasang, biar ada perbandingan. 

DSC_0191

Masuk ke dalem, lumayan adem. Walopun awalnya cemas liat kursi kayu, tapi ternyata ini kursi kuat kok, mayan juga jadi tempat selfie. Jalannya zig-zag dan panjangnya cuma kurang lebih 100m saja! emang beneran kecil deh 😀 . Disediain tempat sampah, cuma klo yang keliat masih ada aja orang yang ninggalin sampah di saung (?) yang ada di dalem sini. WHY oh WHY 

DSC_0189

Ni saung ato pondok-pondokan didalem Mangrove. Lumayan banyak sih dibuatnya, ada kali 10, cuma ya itu, entah kenapa keknya lebih asik duduk-duduk di jembatannya ya, ada 2 rombongan yang keliatan duduk di jembatan, sambil ngeliatin laut/selfie, padahal saungnya masih pada kosong.  

DSC_0169

Bonus poto diri di ujung Mangrove.

Setelah sampe ujung kita iseng masuk ke area saung, kebetulan ada keluarga yang baru keluar, eh ternyata disini lokasinya bagus, saungnya diatas pantai gitu, jadi viewnya ke laut langsung. Gimana kesannya ? anginnya kueenceeenggg! dah lupakanlah poto cantik dengan latar belakang sunset, yang ada rambut kemana-mana 😀 . 
Sekitar jam 5 kita bosen dan mutusin lanjut jalan ke Uban, siapa tau masih sempet ngejer sunset ke Sakera (yang ternyata ga dapet karna pas kita jalan awannya turun, nutupin matahari).
Waktu jalan pulang kita ngelewatin pasangan (?) yang duduk-duduk di kayu sambil selfie. Trus masnya bilang : lah, disana masih ada lagi, kenapa kita jalan kesana aja ?! (ada belokan klo mau ke area saung), yok kita kesana yok, dan dijawab ga mau sama mbaknya, udah pw keknya itu mbaknya hahahahaha. Kita juga klo iseng ga bakal liat itu saung kok mas, tenang, mas ga sendiri :p .

Kesan Mangrove TRC desa Sebong Pereh :

  • Kurang luas, keknya masih bakal diperluas sih (asumsi sotoy), karna ujung jembatannya belom dibikin putus, dan masih ada alat berat disekitar situ. Jadi untuk harga 5000/orang itu berasa kemahalan. Klo sekedar orang dua sih ga masalah ya, lah gimana klo keluarga besar yang pengen santai, mahal bok jatuhnya. 
  • Tempat parkir ga ada, jadi rada bikin bingung (dikit)
  • Di dalam Mangrove bersih, ada tempat sampah tiap berapa meter, ada pondokan juga buat santai-santai ato makan bekal yang dibawa dari rumah, tapi jaga kebersihan ya.

Kesimpulannya kita suka sih klo cuma buat santai, kumpul keluarga, ngobrol-ngobrol, makan-makan ato sebangsanya, tapi klo buat poto-poto kurang lah ya.
Klo ditanya bakal balik lagi ato ga, mungkin, someday. Ga dalam waktu dekat yang pasti, kita lebih pilih cari tempat laen aja hehe 🙂

Yak, mau jalan kemana lagi kita, bang 😀

Geli itu ketika … (2)

Liat orang yang setiap minggu pasang status ke Gereja blablabla, pelayanan ini itu blablabla, pajang ayat Alkitab blablabla, pajang status arif nan bijaksana blablabla, tapi di dunia nyata ternyata … 

Kadang bingung, kok orang bisa gitu ganti kepribadian di dunia maya sama di dunia nyata. Emang niatnya boong, ato emang sebenernya mereka ga ngeh klo mereka ga seperti yang mereka imajinasikan di dunia maya ?

Ada yang sungguh di depan orang lemah lembut, update status selalu tentang keTuhanan yang maha esa, lah tapi kok mamak sendiri dibentak, di depan orang lain pula ?! 
Ato yang selalu pajang ayat Alkitab dan status bijak, ealah kok hamil duluan ?!
Ato yang selalu pasang saluran tv keagamaan, nyanyi lagu rohani sepanjang waktu, tapi joroknya astaga !!! mana semua tetangga diajak berantem pula ?! aku yang seagama sama beliau jadi malu.
Ato yang selalu jadi pelayan Tuhan, melakukan pelayanan disana-sini, pajang ayat Alkitab juga, pajang status bijak juga, lah kok cara ngingetin orang laen pake acara ngebentak. Kasihnya dimana kasih ??

Sungguh klo ngeliat orang-orang itu di beranda bawaaan pengen ketawa. Sekarang sih udah di hide sebagian, yang sebagian lagi ga di hide karna either keluarga ato temen, ya kan pengen tau juga kabar mereka gimana. 
Cuma ya klo dipikir-pikir lagi, mungkin yang mereka post itu sebagai reminder ke diri sendiri kali yah, mungkin mereka sedang berusaha ke jalan yang benar, mengamalkan kasih yang sesungguhnya, dan dengan saying it out loud sekalian memacu mereka jadi lebih baik.

Tidak, aku ga ngerasa lebih baik, karna aku malah lebih parah keknya, gimana ceritanya orang yang males Gereja bisa lebih baik dari mereka yang pelayanan tiap minggu coba ?! 😄 

Mari jadikan sosmed sebagai hiburan saja lah. 

Geli itu ketika …

Orang yang rajin buka sosmed, rajin share berita, lulusan Univ bergengsi, dan punya karir/bisnis, tapi ga tau yang mana yang namanya ‘post’, ‘comment’, dan ‘caption’.

Alkisah di dunia pesbuk, tersebutlah seorang dara nan ayu cantik jelita, sebut saja cantik. Cantik ini rajin banget bikin status yang bijaksana, ayat alkitab atau apalahapalah yang sejenis, selain itu cantik juga rajin share berita, baik itu hoax, opini, ataupun emang berita dari media yang kredibel. . 

1x, 2x, 100x, beliau share kita cuekin, lah tiba sama share berita yang terakhir agak sedikit ganggu ya caption-nya. Diulang CAPTION-nya. Karna itu caption bener-bener nyinggung orang, yang tentunya bertentangan sama ayat-ayat Alkitab atau status bijak yang selalu cantik post. Jadi gimana ? ya diingetin dong ah, ga pake kata kasar kok, bener deh. 

Ealah, 15 menit kemudian itu post dihapus, terus cantik langsung bikin status yang nyindir, klo kita sok kasih nasehat, padahal sendirinya suka share berita. 
Ealah cah ayu, yang diingetin cuma captionnya loh. CAPTION. Caption itu nganu, itu kata-kata yang cantik tulis sebagai pengantar beritanya. Kita ga protes soal beritanya loh, sungguh. Soalnya itu berita juga udah dibaca dari kemaren-kemaren di applikasi baca berita di hape, jadi ya biasa aja. 
Yang ganggu itu beneran cuma captionnya. Tinggal delete aja, ato ganti caption kan bisa, nak. Ada kok opsi edit di-post yang kita share, klo ga ngerti boleh kok japri kita 😀 .

Tapi ya udahlah, itu post udah di delete, udah masa lalu ya, cantik. Silahkan post lagi berita-berita nya. 

Menjalankan cita-cita orangtua

Ngeliat beranda pesbuk dan mulai berasa tua, alasannya karna dedek-dedek kecil yang dulu diajarin di sekolah minggu udah pada wisuda, dan ada yang berencana nikah ato malah udah punya anak. OMG !! saia tua 😀 .

Setiap liat poto kampus (ato pada hal ini poto orang wisuda) selalu ngebuat nostalgia ke masa kuliah di kampus terluas di Asia Tenggara (luas hutannya 😀 ) dimana pada saat itu babi hutan masih santai keliaran di area kampus. Nostalgia lokasi, nostalgia kena coret waktu ujian (karna nyontek), nostalgia naksir-naksiran dan nostalgia-nostalgia yang laen. 

Dulu aku kuliah ngabisin jatah, alias kuliah 7 tahun, alasannya males. Dulu bus angkutannya rebutan, bus baru belok aja udah dikejar-kejar, jadilah aku males. Kuliah jam 8, aku jam 9 dari Palembang (tunggu busnya sepi dan ga kejar-kejaran), hasilnya ya sudah bisa ditebak, banyak bolos dan ga ngerti apa yang diajarin dosen, berujung nilai C D dan E bertaburan. 
Alasan laennya karna sebel sama bapak, pertengahan tahun pertama aku udah nyerah kuliah di MIPA, karna klo diliat-liat prospek kerjanya kurang luas, jadilah aku bilang klo tahun depannya aku mau coba ujian lagi, mau ke Akuntansi aja. Pada saat itu bapak bilang oke, eh bergitu deket ujian beliau bilang ga usah pindah, karna pada saat itu beliau abis ngobrol sama adeknya a.k.a uda di Jakarta, dan bilang lulusan MIPA masih dikit, jadi tahan aja bla bla bla. 
Dengan alasan balas dendam aku jadi ga kuliah. Klopun udah sampe kampus dan dosennya masuk, aku seringnya cuma duduk aja di depan kelas sambil liat orang lewat. 
INI TIDAK BAIK DAN TIDAK UNTUK DITIRU !!

Sekarang nyesel ? Iya. Nyesel karna buang waktu di kampus. Harusnya dulu aku tetep kuliah aja yang bener ya, sisanya ya entah kursus ato entah apapun yang ngedukung hobiku. Nyesel karna buang-buang duit bapak mami demi bayar kuliah yang ga jelas. dan Nyesel karna ngebuat bapak mami berharap banyak. 
Tapi nyesel ga bakal ngebawa kemana-mana kan, jadi ya udahlah, berdamai aja. Sekarang jalanin hidup sambil bersenang-senang aja. Jangan sampe nyesel-nyesel lagi 🙂 .

Ada satu adek tingkat yang selalu aku inget. Martin namanya, kebetulan satu punguan marga jadi ya sah aja aku anggap adek. 
One day kita ngobrol tentang cita-cita, dan dia bilang cita-cita dia itu jadi supir bus gede, alias supir bus pariwisata antar kota. 
Jadi supir ga perlu gelar sarjana dong, jadi aku tanya, kenapa dia kuliah klo gitu, dan dia jawab :

Kan aku sekarang kuliah demi menjalankan cita-cita orangtua, kak

Ah, i feel you, dek. Aku juga gitu, bertahan di jurusan yang kurang kena di hati demi gelar sarjana dan selembar ijasah yang sekarang berdebu dan disimpan di koper paling dalam. 
Terakhir aku chat pesbuk sama adek tingkat aku tanya cita-citanya, dan dia bilang cita-citanya belum tercapai, sekarang dia masih jadi driver ojek online. Well, aku anggap itu permulaan yoh, dek. Siapa tau besok-besok jadi driver taxi online, terus dapet link jadi supir bus deh, klo dulu kuliah demi cita-cita orangtua, sekarang waktunya kejar cita-cita jadi supir bus yah 😀 , good luck !! 🙂

Gagal Paham

ihiy akhirnya kebelet nulis lagi, gara-gara baru cek notif ternyata ada komen baru masuk (sekian hari yang lalu). Beliau komen di tulisan ini, yang mana itu tulisan udah di publish tanggal 3 desember 2014, wait what ? 😀 . Niat yah beliau nulis komennya. Nggak, komennya ngga aku approve, karena tulisan yang buruk itu hanya akan ngebuat mata sakit, tapi bakal aku taro disini… sama aja 😀

Beliau yang pake nama pecinta kucing itu nulis komen : (aku copy paste exact words) “sadisnya ma kucing saja ampe sgitunya gue sumpahin lo klaperan miskin bertubi2“.

Kemudian bengong. Emang aku nulis apa yah tentang kucing ? BRB cek tulisan lama. Emang aku nulis apa yah yang termasuk kategori sadis ? *serius nanya*. 
Apa karna aku bilang jijik karna kucing liar itu jorok ? apa itu termasuk sadis ? kemudian balik nanya, itu kucing liar jorok fakta apa fitnah ? sadisnya dimana ?

Dari awal tulisan juga aku udah tulis : Untuk orang yang cinta kucing, mungkin mereka fine-fine aja, lah tapi klo buat aku yang emang bukan pecinta kucing, itu ganggu !Sungguh aku ngga masalah sama mereka yang mau kasih makan kucing jalanan, asal itu kucing ngga dateng ke arah aku. Yang jadi masalah adalah, karna banyak orang-orang yang seperti beliau yang melabelkan diri sebagai pecinta kucing sejati yang rela ngasih sebagian makanannya ke kucing jalanan, justru memperbanyak jumlah kucing jalanan, dan kucing-kucing yang sudah terbiasa dikasih makan itu bakal ngedatengin orang lain yang belom tentu suka kucing, atau orang seperti aku yang bukan pecinta kucing, itu ganggu sodara 🙂 .
Sama halnya ketika banyak orang yang melabeli dirinya orang yang baik hati dan ngasih duit ke (maaf) pengemis, menghasilkan apa sodara-sodara ? pengemis yang merajalela kan ? padahal itu orang yang ngemis belom tentu miskin, malah seringnya jauh lebih kaya daripada orang yang merasa ‘berderma’ itu. 
Jadi klo kasih makan ke hewan liar apa yang didapat ? hewan liar yang merajalela. Hewan liar yang tidak pernah di-vaksin, hewan liar yang entah makan dimana entah tidur dimana dan entah ngebawa kuman apa.
(garis bawahi : aku ngga menyamakan pengemis dengan hewan liar soal vaksin dll, aku menyamakan dari sisi merajalela aja)

Tapi aku ngga marah sama sang penulis komen, karna banyak kok orang yang mengerti teknologi tapi tidak memahami sepenuhnya kegunaan teknologi tersebut. Banyak orang yang bisa membaca tapi belom tentu bisa memahami isi sebuah tulisan. Dan sayangnya kebanyakan orang yang seperti itu adalah orang yang memiliki pemikiran yang bebal, orang seperti itu tidak akan pernah mengerti dan mau mengerti apapun penjelasan dari orang lain, beliau lebih memilih logika yang beliau miliki yang benar menurut beliau. Believe me, i’ve deal with lots of them, dan mencoba membawa mereka ke ‘jalan yang benar’ sama aja kek buang garem ke laut, alias sia-sia 🙂 .

Untuk soal sumpah yang beliau sebut juga, aku ngga ambil pusing, karna aku percaya, doa buruk itu tidak akan pernah terkabul, dan doa buruk yang diucapkan kan kembali ke orang yang mendoakan. 

Terakhir untuk beliau yang mengaku sebagai pecinta kucing, aku mau tanya, lebih sadis mana, aku yang ngga mau hewan-hewan liar itu berkembang biak dengan bantuan kalian, atau kalian yang cuma kasih makan belom tentu sekali seminggu lalu ngebiarin hewan-hewan itu terlantar, kena hujan dan panas, dan cari makan di tempat sampah ?
Kalau anda benar seorang pecinta kucing, saia sarankan anda adopsi semua kucing jalanan yang ada, jadi tidak akan ada lagi kucing yang anda cintai yang mati sia-sia karna kelaparan atau penyakit 🙂

Sekian dan terima kasih. 

Meninggal : meninggalkan dan ditinggalkan

Aku pulang, mendadak. Hari Selasa pagi, jam 6 lebih dikit mami nelp. Dan sungguh aku langsung deg-deg-an. [Mami dan keluarga lain tau aku ngga bakal bangun pagi, jadi klo nelpon sangat pagi ato sangat malam itu pasti sesuatu yang penting dan kebanyakan kabar buruk] Jadi waktu aku liat yang nelpon itu mami, aku sempet jadi patung sekian detik, dilema antar mau angkat ato ngga. Tentu pada akhirnya telpon itupun diangkat, dan mami ngabarin Mei’s mom meninggal, dan mami nawarin untuk pulang. [Dan setelah nutup telpon aku langsung ngerasa lega, bukan karna aku seneng mama salah satu temenku meninggal, tapi lega karna bukan kabar buruk tentang bapak ato mami ato adek-adekku, sorry for being selfish]

Long short story, aku pulang, pesawat sore menjelang malam, begitu dijemput langsung ke rumah Mei. Dan duduk disekitar Mei. 

Satu jam pertama aku sampe aku masih ngeliat kesedihan disini dan sana, ngga lama kedengeran kakak Mei nangisnya makin jadi, dan ngomong serius sama bapak dan abang Mei. Ternyata mereka berdebat tentang apakah mama mereka diberi [aku ngga tau apa istilahnya, gelar mungkin ?] Saur matua atau Sari matua.

Intermezo. Karna penasaran, aku jadi nyari tau dengan bertanya dan brosing, dan kesimpulan yang aku dapet (sampe saat ini) adalah ada 3 sebutan (atau gelar?) untuk orang yang sudah meninggal : 
1. Sari Matua : ketika yang meninggal sudah memiliki cucu dari anaknya laki-laki dan anaknya perempuan, namun masih ada anaknya yang lain yang belum menikah (tapi sudah mapan), maka beliau yang meninggal disebut belum menyelesaikan ‘tugas’nya di dunia. Pasangan yang ditinggalkan akan menerima ulos tujung yang diletakkan dikepala (dibuat semacam topi(?) mungkin sebutannya) dan masih boleh menikah lagi.
2. Saur Matua : ketika seluruh anaknya sudah menikah, dan beliau sudah memiliki cucu dari anaknya laki-laki dan anaknya perempuan. Beliau dianggap pergi dengan bahagia karna sudah menyelesaikan ‘tugas’nya di dunia (note. jadi perdebatan kemaren, karna temenku belom punya keturunan. Jadi menurut sebagian orang, Saur Matua itu hanya bisa disematkan klo semua anaknya sudah memiliki keturunan, untuk ini aku masih nyari pendapat yang benar). Pasangan yang ditinggalkan akan menerima ulos sampe tua (aku masih ragu sebutannya yang benar, jadi pake bahasa indonesia aja) yang diletakkan di bahu, dan yang berarti dia ngga boleh menikah lagi.
3. Mauli Bulung : dianggap kematian yang sempurna, biasanya untuk mereka yang berumur panjang dengan syarat yang sama dengan Saur Matua ditambah beliau yang meninggal sudah memiliki cicit dan dengan catatan tidak ada dari keturunannya yang pergi mendahului dia. Biasanya tangan jenasah diletakkan lurus disamping badan (tidak dilipat diatas dada).

Kembali ke Mei’s mom, aku ngedenger mereka debat tentang apakah mamanya akan disebut Sari Matua atau Saur Matua. Disatu sisi mamanya udah boleh disebut Saur Matua (walaupun Mei belom punya keturunan) tapi itu berarti (sebut saja) Amang ngga akan boleh menikah lagi, sementara berdasarkan logika, laki-laki (kebanyakan) kurang bisa hidup sendiri yah, ditambah lagi Amang masih muda dan berjiwa muda. Tapi, klo mama mereka disebut Sari Matua, dianggap kurang menghargai beliau yang meninggal. Ribet yah ?
Kakak yang tertua pengen mamanya Saur matua, dan dia berjanji akan bisa ngurus Amang, sementara si Bungsu alias Mei berpikir lebih baik Sari matua, supaya nanti Amang masih ada yang ngurus, dan dia juga berpikir mamanya pasti lebih milih jika nanti suami yang ditinggalkannya ada yang ngurus.

Dan pada akhirnya diputuskan Saur Matua. 

Fast Forward ke sekian hari kemudian, Mar dan k Met diskusi gimana klo nanti papi mereka meninggal (maminya udah pergi lebih dulu dan dikubur di kampung). Apakah nanti papi dibawa ke kampung ato dikubur di wilayah Palembang aja. Ditambah lagi mereka ngobrol sama Mei tentang biaya. Mei’s mom udah mewasiatkan secara verbal biaya penguburan klo beliau meninggal dari deposito yang beliau punya, namun karna ngga ada wasiat tertulis, maka ngurusnya lumayan ribet (ya, you know lah gimana ribetnya ngurus dokumen di Indonesia tercinta ini), dan bla bla bla.

Sementara mereka ngobrol, aku jadi mikir, WASIAT tertulis, tampaknya penting banget yah. Aku ngga berharap salah satu anggota keluargaku meninggal dalam waktu yang cepat yah, aku sungguh berharap semua berumur panjang. Tapi aku sebagai anak, seandainya bapak ato mami ‘pergi’, aku sama sekali ngga tau apa yang mereka mau. Dimana mereka mau dikubur, baju apa yang mereka mau pake, benda apa yang mereka tinggalkan, dan bla bla bla. I know NOTHING !
Bisa memang ditanya ke mereka sekarang, cuma kok ya kesannya jadi berharap mereka ‘pergi’, yang mana aku ngga mau. Sementara wasiat di kalangan batak (yang aku tau) keknya masih jarang banget, dan klo ngeliat kebiasaan mereka sekarang, aku ngga yakin ada diantara keluarga kami yang bakal bikin surat wasiat. Dilema.

Ompung tetua-tetua kami ngga ada yang ninggalin wasiat, yang menghasilkan keturunan-keturunannya ada yang ribut soal tanah warisan, ada yang langsung klaim dan dijual, ada yang dihibahkan, ada yang ditempati orang lain, dan lain-lain, yang menghasilkan keturunannya kurang akur. Atau ada kenalan yang cuma ninggalin wasiat verbal tentang rumah peninggalannya, dan menghasilkan anak-anaknya rebutan rumah peninggalan yang tidak seberapa itu harganya tapi bisa ngebuat semua perang.
Dan sungguh aku ngga berharap itu kejadian ke aku dan adek-adekku. Belom lagi ada satu rumah yang di klaim adek-adeknya sebagai rumah keluarga yang mesti juga dibagi. OMG! aku ngga bakal tahan, pikiranku sudah memikirkan kemungkinan terburuk. Jangan sampe Jangan sampe Jangan sampe.

So yeah, aku jadi mikir klo persoalan meninggal ini bukan cuma sekedar kita pergi meninggalkan semua beban di dunia, tapi banyak lagi. Masalah sari matua dan saur matua aja bisa buat 2 marga debat panjang. Gimana klo yang meninggal punya ide sama dengan yang aku punya, kremasi. Apakah orang yang aku tinggalkan nanti bakal tau ? bakal setuju ?
Ada berapa ratus berita keluarga yang tadinya adem ayem mendadak ribut rebutan warisan ? padahal mungkin yang meninggal ingin supaya harta bendanya disumbangkan ke panti jompo.
Belum lagi masalah keuangan, siapa yang akan bayar biaya penguburan ? iya klo semua anggota keluarga yang ditinggalkan punya duit banyak dan ngga masalah ngebayar semua, lah klo anggota keluarga yang ditinggalkan ngga ada biaya banyak gimana, apalagi klo meninggalnya mendadak?
Ya ya ya, akan ada tumpak dari marga-marga, tapi apa akan bisa nutup semua ?

Kadang aku mikir klo kesedihan orang yang ditinggalkan itu bisa terkikis karna pusing dan ribet ngurusin ini dan itu.
NOTE. Ini ngomongin kematian di Batak yah, karna aku ngga tau gimana prosesi kematian di adat lain.

Ah sudahlah, tinggalkan dulu kemungkinan kurang menyenangkan itu, mari sekarang menghabiskan waktu dan bersenang-senang dengan yang masih hidup.